Selasa, 10 Januari 2012

PENGERTIAN STEERING

PENGERTIAN STEERING
1) Fungsi.
Fungsi sistem kemudi adalah untuk mengatur arah kendaraan dengan
cara membelokkan roda depan.
2) Cara kerja.
Bila steering wheel (roda kemudi) diputar, steering coulomn (batang
kemudi) akan meneruskan tenaga putarnya ke steering gear (roda
gigi kemudi).

Steering gear memperbesar tenaga putar ini sehingga dihasilkan
momen puntir yang lebih besar untuk diteruskan ke steering lingkage.
Steering lingkage akan meneruskan gerakan steering gear ke rodaroda
depan. Jenis sistem kemudi pada kendaraan menengah sampai
besar yang banyak digunakan adalah model recirculating ball dan
pada kendaraan ringan yang banyak digunakan adalah model rack
dan pinion. Agar sistem kemudi sesuai dengan fungsinya maka harus
memenuhi persyaratan seperti berikut :
> Kelincahannya baik.
> Usaha pengemudian yang baik.
> Recovery ( pengembalian ) yang halus.
> Pemindahan kejutan dari permukaan jalan harus seminimal
mungkin.

1. Sistim kemudi model Recirculating ball

1. Steering wheel
2. Steering coloumn
3. Steering gear
4. Pitman arm
5. Idle arm
6. Tie rod
7. Relay rod
8. Knuckle arm

2. Sistim kemudi model Rack dan pinion

1.Steering wheel
2.Steering coulomn
3.Universal joint
4.Housing steering rack
5.Booth steer
6.Tie rod

3) Konstruksi.
Pada umumnya konstruksi sistem kemudi terdiri dari tiga bagian
utama yaitu :

a) STEERING COULOMN.
Steering coulomn terdiri dari main shaft yang meneruskan putaran
steering wheel ke steering gear dan coulomn tube yang mengikat
main shaft ke body.Bagian ujung atas dari main shaft dibuat
meruncing dan bergerigi sebagai tempat mengikatkan steering
wheel dengan sebuah mur pengikat.
Bagian bawah main shaft dihubungkan dengan steering gear
menggunakan flexibel joint atau universal joint yang berfungsi
untuk menahan dan memperkecil kejutan dari steering gear ke
steering wheel yang diakibatkan oleh keadaan jalan.
Steering coulomn harus dapat menyerap gaya dorong dari
pengemudi dan dipasangkan pada body melalui bracket coulomn
tipe breakaway sehingga dapat bergeser turun pada saat terjadinya
tabrakan.
Pada kendaraan tertentu,steering coulomn dilengkapi dengan :
- Steering lock yang berfungsi untuk mengunci main shaft.
- Tilt steering yang berfungsi untuk memungkinkan pengemudi
menyetel posisi vertikal steering wheel.
- Telescopic steering yang berfungsi untuk mengatur panjang
main shaft,agar diperoleh posisi yang sesuai.

b) STEERING GEAR
Steering Gear berfungsi untuk mengarahkan roda depan dan
dalam waktu yang bersamaan juga berfungsi sebagai gigi reduksi
untuk meningkatkan momen agar kemudi menjadi ringan.
Steering gear ada beberapa type dan yang banyak di gunakan
adalah type recirculating ball dan rack and pinion.
Berat ringannya kemudi ditentukan oleh besar kecilnya
perbandingan steering gear dan umumnya berkisar antara 18
sampai 20:1. Perbandingan steering gear yang semakin besar
akan menyebabkan kemudi semakin ringan akan tetapi jumlah
putarannya semakin banyak, untuk sudut belok yang sama.
Jumlah putaran roda kemudi (derajat)
Perbandingan steering gear = -----------------------------------------------
(tipe recirculating ball) Jumlah gerakan pit man arm (derajat)
Jumlah putaran roda kemudi (derajat)
Perbandingan steering gear = -----------------------------------------------
(tipe rack and pinion) besarnya sudut belok roda depan(derajat)

1. Tipe Recirculating Ball

1. Lengan pitman
2. Sektor
3. Baut kemudi
4. Bantalan peluru
5. Mur kemudi
6. Peluru
7. Batang kemudi

Cara kerja :
Bila roda kemudi diputar, maka gerakan ini diteruskan ke worm
shaft/poros cacing, sehingga Nut (mur) kemudi akan bergerak
mendatar kekiri atau kanan. Sementara nut bergerak, sektor shaft juga
akan ikut berputar menggerakkan pitman arm yang diteruskan ke roda
depan melalui batang-batang kemudi/steering linkage.

2. Tipe rack and pinion

1. Ball joint
2. Tie rod
3. Pinion
4. Rack
5. Karet Penutup (Booth)
6. Joint Peluru

Cara kerja :
Bila roda kemudi diputar, maka gerakan diteruskan ke roda gigi pinion.
Roda gigi pinion selanjutnya akan menggerakkan roda gigi rack searah
mendatar. Gerakan rack ini diteruskan ke steering knuckle melalui tie
rod sehingga roda membelok.

c) Steering linkage
Steering linkage terdiri dari rod dan arm yang meneruskan tenaga
gerak dari steering gera ke roda depan. Gerakan roda kemudi
harus diteruskan ke roda-roda depan dengan akurat walaupun
mobil bergerak naik turun. Ada beberapa tipe steering linkage
yaitu :
1) Steering linkage untuk suspensi rigid
Steering linkage tipe ini terdiri dari pitman arm, drag link,
knuckle arm, tie rod dan tie rod end. Tie rod mempunyai
pipa untuk menyetel panjangnya rod.
2) Steering linkage untuk suspensi independence.
Pada tipe ini terdapat sepasang tie rod yaitu yang
disambungkan dengan relay rod (pada tipe rack dan
pinion, rack berfungsi sebagai relay rod. Untuk menyetel
panjangnya rod, maka dipasangkan sebuah pipa diantara
tie rod dan tie rod end.

c. Rangkuman
1) Sistem kemudi berfungsi untuk mengatur arah kendaraan dengan
cara membelokkan roda depan.
2) Cara kerja sistem kemudi, bila roda kemudi diputar, steering coulomn
akan meneruskan tenaga putarnya ke steering gear. Steering gear
memperbesar tenaga putar ini sehingga dihasilkan momen yang lebih
besar untuk menggerakkan roda depan melalui steering linkage.
3) Konstruksi sistem kemudi terdiri dari steering coulomn, steering gear
dan steering linkage.
4) Tipe sistem kemudi yang banyak digunakan khususnya untuk
kendaraan penumpang adalah tipe recirculating ball dan tipe rack and
pinion.
Jumlah putaran roda kemudi (drajat)
5) Gear Ratio =
Jumlah getaran putaran\ sudut belok (drajat)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar